Oknum Polisi Ancam Sita HP Wartawan Jika Berani Rekam Rekonstruksi Kasus Astri-Lael

  •  
  •  
  •  
  •  

media-wartanusantara.id– Perlakuan tidak menyenangkan dialami para awak media saat meliput rekonstruksi kasus pembunuhan Astri Manafe dan anaknya Lael Macabbe oleh tersangka Randi Badjijeh.

Hal ini dialami awak media dari POS KUPANG. Oknum yang diduga polisi berpakaian sipil dan berkalungkan lambang polisi tersebut melarang wartawan untuk merekam rekonstruksi kematian Astri Lael di Lokasi rekonstruksi Penkase Selasa 21 Desember 2021.

Bahkan, dalam cuplikan video pendek, oknum tersebut mengancam akan menyita handphone ketika tidak mengindahkan perintahnya.

”jangan merekam e, kamu siapa? darimana?” tanya oknum tersebut.

”pos kupang” jawab wartawan pos kupang.

”jangan merekam, tidak ada yang rekam-rekam ya, anggota dicek kalau rekam handphone ambil,” ujar Oknum tersebut.

Wartawan pos kupang yang meliput langsung menurunkan handphone.

Menanggapi hal ini Kabid Humas Polda NTT Kombes Pol Rishian Krisna Budhiaswanto yang dihubungi via WhatsApp Selasa 21 Desember 2021 mengungkapkan tidak ada kebijakan yang melarang wartawan untuk meliput maupun mengambil gambar.

Justru kata Krisna, pihaknya yang mengundang wartawan untuk menyebarluaskan informasi terkait rekonstruksi ini.

‘Tidak ada kebijakan melarang wartawan untuk meliput maupun mengambil gambar bahkan kami mengundang wartawan utnuk memperluas informasi. Kalau ada yang melarang di lapangan berarti terjadi kesalahpahaman,” tegasnya.

Ia juga menambahkan terkait isu yang luas tentang pihak polda NTT mematikan sinyal di lokasi rekonstruksi, Krisna mengungkapan Polda NTT tidak pernah menggunakan alat untuk menghilangkan sinyal di lokasi bahkan sinyal di handphonnya juga hilang. (*)